Sabtu, Disember 05, 2009

Travelog Haji Muda Siri 1- Bermula Kembara

Kali ini, ada sesuatu yang ingin saya kongsikan bersama anda semua. Sesuatu yang besar dan amat tinggi nilai maknanya pada diri saya. Satu kisah kembara. Bukan sekadar kembara biasa saya seperti sebelum-sebelum ini. Bukan sekadar kembara fizikal semata-mata namun kembara rohani yang begitu mengesankan.

Kembara ini adalah kembara seorang hamba menuju Tuhan dalam menyahut seruan agung Penciptanya.

Saya sebenarnya ingin berkongsi kisah pengalaman haji yang saya tunaikan 1, 2 minggu yang lepas. Pengkisahan ini bukanlah untuk menunjuk-nunjuk atau membesar-besarkan cerita bahawa saya sudah pun melakukan ibadah haji di usia sebegini awal, jika ini niatnya saya sudah ketemu ramai yang lebih muda remaja usianya daripada saya di sana. Bukan juga untuk membesar diri bahawa saya seorang yang bertuah kerana dijemput menjadi tetamuNya, jika ini hasratnya ada berjuta-juta umat Islam dari berbagai latar benua dan negara dijemput olehNya hatta yang kelihatan miskin dan kekurangan juga ada bersama.

Perkongsian ini saya nukilkan adalah semata-mata untuk menjadi pengiktibaran dan mungkin juga panduan bagi anda yang sudah tentu juga bakal dijemput untuk menjadi tetamuNya.

Dan sudah tentu nukilan ini adalah buat tatapan keluarga saya dan sahabat-sahabat yang menanti-nanti kisah kembara saya ini.

Saya tidak tahu adakah saya mampu untuk menceritakan semuanya secara terperinci kerana pengalaman tersebut amatlah unik dan terlalu hebat untuk diterjemahkan melalui aksara-aksara di blog ini. Namun, insyaallah saya akan cuba menukilkan dengan baik agar ianya mampu dihayati bersama secara berkesan.

Saya mulakan dengan persiapan awal saya dan rakan-rakan untuk pengembaraan ini. Biarpun kami ini di dalam fatrah peperiksaan namun kami sedar yang perjalanan ini lain dari yang lain. Bukan jalan-jalan ke negeri orang untuk suka-suka dan untuk berehat-rehat. Tapi berjalan dengan hati penuh tunduk dan berharap kepadaNya.

Jadi banyak yang perlu dikorbankan untuk itu semua. Dalam mempersiapkan diri, peperiksaan kami hadapi dengan penuh semangat. Diselang-seli dengan urusan-urusan, kursus dan sebagainya. Kami usahakan agar segala pekerjaan dapat disempurnakan sebaiknya.

Perjalanan kami pun bermula.

Sebelam malam hari pertama kami tiba di sempadan Jordan. Perjalanan yang memakan masa setengah hari di dalam bas membuatkan kebanyakan kami lenguh-lenguh pinggang dibuatnya.

Untuk melepasi sempadan ini bagi memasuki wilayah Arab Saudi memerlukan beberapa urusan dilakukan antaranya mendapatkan pas keluar dari Jordan. Jadi, sudah tentu bas akan berhenti seketika bagi memberi ruang wakil kami untuk membuat segala urusan.

Kami pun turun bagi merenggang-renggangkan otot yang keletihan. Namun satu kejutan melanda diri saya dan beberapa rakan sebaik turun daripada bas.

Kami melihat ribuan manusia memenuhi kawasan tersebut. Terdapat puluhan bas yang membawa jemaah haji dari beberapa negara di utara Jordan seperti Syria, Turki, negara-negara Asia Tengah dan banyak lagi. Berbagai jenis manusia ada di situ.

Saya agak terkejut kerana pengalaman menunaikan umrah sebelum ini tidak pula ditemui keadaan sebegini rupa. Dan hati saya terdetik jika ini keadaan di sempadan Jordan, bagaimanalah agaknya keadaan di dua Tanah Suci nanti? Tentu berlipat ganda manusia yang ada.

Saya mengambil peluang berjalan-jalan di sekitar kawasan tersebut. Melihat dari satu bas ke satu bas dan saya cukup tertarik apabila melihat sekelompok manusia yang berkopiah agak pelik, seakan-akan topi yang dipakai pembesar-pembesar lagenda China seperti di dalam filem.
Saya kira mereka ini adalah muslim dari negara jajahan Rusia ( Turkistan, Uzbekistan, Tajikistan, Turkmenistan dan yang berhampiran dengannya ). Wajah mereka pun mirip puak Ugyur di China atau disebut Xinjiang.

Saya dan beberapa rakan meneruskan eksplorasi kami di sekitar kawasan menunggu ini. Lama berjalan dan bertukar-tukar pandangan serta rasa hati tiba-tiba kami terlihat sebuah coster yang uzur dan di atasnya dipenuhi dengan tong-tong air dan juga tong gas.

Bas tersebut berlansir, dan bernombor flat dengan angka yang pelik. Tanpa berlengah kami terus menuju ke arah kawasan tersebut.

Rupa-rupanya sahabat baik saya yang petah berbicara dalam bahasa Arab Ammiah ( Arab Pasar ) iaitu Fauzi telah awal-awal lagi menemuramah pemandu bas tersebut. Saya difahamkan mereka berkomunikasi bagai ayam dan itik kerana pemandu tersebut tidak pandai berbahasa Arab mahupun Inggeris. Nasib baik ada seorang Arab yang menghampiri kami dan ma'ruf tentang negara tersebut.

Yang kami tahu dari pemandu tersebut ( temuramah dengan bahasa isyarat dan lukisan ), mereka berasal dari negara daerah Asia Tengah seperti yang saya sebutkan sebelum ini. Kirgiztan kalau tidak silap saya. Mereka sudah beberapa hari bermusafir dan ia nyata merupakan perjalanan yang cukup jauh.

Biar dari mana sekalipun mereka, saya terharu melihat kesungguhan mereka untuk menyahut seruan Allah SWT sebagai hambanya.

Saya kira mereka benar-benar bekorban untuk perjalanan ini.

Biar dari mana sekalipun, melihat kesungguhan mereka dengan kekurangan yang ada, hati saya tersentuh. Amat tersentuh.

Serta merta terimbas ngomelan saya tentang kerusi bas yang saya naiki letak duduknya begitu sempit dan tidak selesa untuk perjalanan sejauh itu. Bila fikir kekurangan yang orang lain miliki dibanding dengan kecilnya dugaan saya, insaf rasanya.

Kita ni memang diselaputi kemewahan dan keselesaan tapi tidak pernah mahu bersyukur. Bila melihat kesusahan saudara kita yang lain barulah kita faham. Keterbatasan harta, kebebasan, dan banyak lagi yang wujud di sisi mereka tidak pernah sedikit pun menghapus rasa ketundukan kepada Allah Maha Esa.

Lewat malam, baru kami dibenarkan bergerak melepasi sempadan. Seingat saya hampir jam 12 pagi baru kami bergerak.

Masuk ke sempadan Arab Saudi, kami sekali lagi perlu menjalankan beberapa prosedur untuk dibenarkan masuk ke negara tersebut. Di sini masih kelihatan begitu ramai manusia bakal-bakal hujjaj yang seperti kami, menunggu untuk menyelesaikan prosedur pengesahan visa dan sebagainya.

Lewat jam 3 pagi, kami dipanggil untuk mendapatkan cop pengesahan atas visa yang diperoleh. Saya ketika itu baru bangun dari terlelap, penat. Rakan-rakan yang lain juga begitu. Cuaca ketika itu begitu sejuk. Menggigil saya turun daripada bas. Sudahlah mengantuk, saya dikejutkan pula dengan barisan yang panjang untuk masuk ke dalam bangunan yang menempatkan kaunter-kaunter yang mengesahkan visa kami.

Maka beraturlah kami dalam keadaan sejuk yang mencengkam tulang rusuk. Menggigil-gigil saya yang berlemak kurang ini. Namun, melihat kepada seorang pak cik yang mencecah usia 70 tahun masih kental berdiri dalam barisan, saya kuatkan semangat.

Mana tidaknya, tercabar rasanya. Agak lama juga baru kami dapat masuk ke dalam bangunan tersebut.

Fikir kami, masuk sahaja ke dalam akan menyelesaikan segalanya, namun ianya nyata meleset. Keadaan di dalam rupanya sama teruk. Dari segi suhu memanglah ok, suam-suam tidak seperti di luar namun kebanyakan orang berasak-asak di semua kaunter.

Akhirnya, pergaduhan hampir-hampir terjadi. Mungkin sudah bosan menunggu dan berbaris. Dari apa yang saya perhatikan sistem yang kerajaan Arab Saudi gunakan amatlah kurang bagus ;kurang sistematik. Tidak mesra pelanggan ; boleh ditafsir begitu. Pegawai-pegawai bertugas pula ada yang sengaja buat hal lalu menjadikan suasana tegang.

Saya sendiri telah penat berdiri. Menunggu berjam-jam. Namun, itulah istimewanya kembara ini. Kita akan diuji. Dan begitulah kita akan dinilai sejauh mana kesabaran kita dan keikhlasan kita dalam mengharungi halangan menyahut seruan Allah Maha Agung, Maha Segala.

Waktu fajar hampir berakhir barulah semua urusan selesai. Alhamdulillah. Ujian pertama ini banyak mengajar erti kepada kami semua dan menjadi persediaan untuk menghadapi yang seterusnya. Kami semua yakin bahawa ini hanyalah satu permulaan. Setelah semua berada di dalam bas, kami bergerak ke stesen seterusnya untuk pemeriksaan barang-barang yang di bawa.

Jangkaan kami tepat. Baru selesai mengharungi ujian getir yang mengharap kesabaran yang tinggi, sekali lagi kami berhadapan dengan ujian yang lain.

Di stesen ini, kami perlu diperiksa seluruhnya. Maksudnya, segala barang-barang yang dibawa akan diperiksa satu persatu. Maka bermulalah kerja kami menurunkan barang-barang yang tersimpan di dalam tempat simpanan beg.

Satu persatu beg kami dibuka, diperiksa setelitinya. Segala plastik dibuka walau ia hanya menyimpan sepapan panadol. Buku-buku yang kami bawa diselak satu persatu. Beg-beg digeledah semahunya. Tidak mengapalah, kami faham akan prosedur kemasukan ke sesebuah negara memerlukan pemeriksaan yang teliti.

Setelah beberapa ketika, beg-beg dimasukkan semula.

Selesai lagi satu ujian. Perlu sabar. Hati terkadang panas kerana barang-barang yang disusun kemas diperbuat sesuka hati. Sabar jadi alat penyejuk diri.

Selesai semuanya, bas kami naiki, perjalan akan kami teruskan walau beribu halangan yang datang. Itu tekad, kerana untuk hadir sejauh ini dengan hati berharap kepada Ilahi memerlukan semangat yang ampuh dan tidak terkalahkan.

Saya cuba mengimbas apa yang saya tempuhi sejak saat pertama bas dinaiki. Awal-awal lagi kami diduga, diuji. Namun kami bersyukur kerana merasakan segalanya itu adalah pengajaran berharga yang sukar dimiliki.

Mungkin juga segalanya adalah persediaan untuk menghadapi saat yang lebih getir lagi.

Semua dalam kondisi yang melelahkan, penat. Masing-masing kelihatan tersandar sambil berfikir, mungkin memuhasabah pengalaman awal perjalanan ini. Bas dipandu laju mengarah Tanah Suci.

Walau apa terjadi, padang pasir yang mendatari bumi diredah dengan penuh semangat dan azam untuk sampai kepadaNya.

Bersambung......


p/s: gambar-gambar akan diupload dalam waktu terdekat.




2 ulasan:

BiNt HaWa berkata...

Alhamdulillah... Terlaksana juga rukun islam yang ke-5,Dengan izin Allah dan rahmatnya telah dipilih utk mnrskan perjuangan ini.. Allah x akan membebani seseorg melainkan sesuai dengan diri seseorg itu.. Smg mencapai mardhotillah

Aku Hanya Najihah berkata...

Salam. Daus, suka sangat entri ni.. Sifat sabar+redha ni mmg sukar nk dapat. Beruntung mrk yg memilikinya.. Sama2lah kita cuba praktiskan dalam kehidupan seharian.

Jaga diri, moga berjaya n bahagia dunia akhirat. Ameen.