Isnin, Disember 17, 2012

Menghampiri Sasaran!




        Dalam hidup ini jika tiada cita-cita dan impian, tidak bermakna. Hidup hanya mendatar sahaja. Tiada apa yang hendak dikejar. Sekadar hidup dengan meneruskan rutin yang sama. Diulang sehingga tua. Apa nikmatnya?

        Hidup perlu ada harapan. Perlu ada cita-cita yang bermakna, barulah seronok. Apatah lagi jika apa yang kita harap dan impikan itu tercapai. Lagilah bertambah gembira dan bahagianya. Itu yang pertama. Perkara kedua yang penting juga adalah semangat.

          Semangat untuk merealisasi cita-cita yang diimpi. Jika impiannya ada tapi tiada usaha yang bersungguh untuk mencapainya tiada gunanya juga. Jadi dua perkara ini saling bergandingan. Sama-sama mendorong kita menjadikan hidup ini sebuah perjalanan bermakna.

        Dua, tiga tahun lalu saya juga membina impian. Mahu menjadikan hidup ini bukan sekadar untuk 'hidup'. Saya mahu nikmati masa singkat di dunia ini. 

       Lalu saya pun mula mewujudkan laman ini-dengan izin Allah jua. Bagi saya ini adalah papan yang tercatat perjalanan menggapai impian saya. Ini bukti untuk saya. Untuk zuriat keturunan saya. Biar mereka tahu beginilah cara menikmati kehidupan yang sebenar - dengan membina impian dan harapan.

           Saya mahu menjadi penulis! 

        Itu kalimah yang tertanam di hati sejak perkataan pertama saya tulis di atas laman ini. Itupun setelah entah bagaimana si Hilal Asyraf mendorong secara tidak sedar. Kebetulan Allah temukan kami di bumi Anbia Jordan (mungkin dia tidak ingat pun, tapi ini hakikat-saya bukan bermaksud menumpang glamour ya).

      Terinspirasi daripada lamannya yang awal ketika itu. Saya dengan tiada kemahiran menulis cuma bergantung kepada minat dan impian untuk meneruskan hasrat. Akhirnya baru saya tahu yang menulis itu seronok. Yang sebetulnya penuh nikmat!

       Saya belajar untuk meletakkan idea menjadi penulis itu dalam catatan impian yang harus saya kejar sehabisnya.

         Akhirnya, di tahun akhir pengajian saya dipelawa untuk menulis sebuah buku. Rezeki yang sehebat itu mana mungkin saya menolaknya. Saya berusaha sedaya upaya untuk memastikan buku itu terbit. Ini juga bagi memenuhi impian kedua ketika hadir ke Pesta Buku Kuala Lumpur tahun 2009. Saya tertanya-tanya bilalah agaknya buku saya akan dipamerkan di rak di sana.

         Akhirnya tahun 2010 ia terlaksana. Dan di tahun 2011 saya hadir ke Pesta Buku KL dengan senyum lebar hingga ke telinga. Wah! Buku aku!

        Walau tidak selaku mana, yang penting ia ada di atas rak pameran Karangkraf - terima kasih kepada pihak Buku Prima Sdn Bhd.

     Tiada siapa tahu kecuali anda yang membaca ini, bahawa saya dari pagi hingga ke petang berada berhampiran rak tersebut. Sangat teruja dengan hasil pertama itu. Berpura membelek buku namun hakikatnya memerhati siapalah yang membeli buku tulisan saya itu.

       Walau pembelinya boleh dikira dengan jari, saya puas! 

      Itu yang pertama, kegagalan adalah biasa. Kalau dibanding dengan orang lain, sekurang-kurangnya saya ada juga menerbitkan buku -walau tidak laku mana.

    Hasil daripada cubaan pertama itu, saya meletakkan sasaran, saya akan tulis dan terbitkan dua buku setahun!

      Wah! Ini sudah lebih. Tidak mengapa, kerana memang untuk jadi hebat dan berjaya kita perlu cabar diri sendiri. Itu sasaran tahun 2011. Namun malang sekali ia tersasar sedikit jauh. Apa pun saya sudah usaha. Saya hadir ke kursus penulisan Galeri Ilmu Sdn Bhd. Ditawarkan untuk menulis dan buku diterbitkan mereka. Namun idea seolah tersekat kuat di dalam jaluran otak. Berkisar di dalam kepala sahaja. Tidak dapat diterjemahkan. Peluang terlepas begitu sahaja.

      Tahun 2012 masuk menjengah. Saya perbaiki sasaran. Kali ini 3 buah buku! 

    Wow! Kamu kuat berangan Firdaus!- jerkah kata hati. Saya peduli apa, kerana untuk memaknakan hidup, perlu ada impian dan cita.

      Hujung tahun ini, saya hadir pula ke kursus penulisan Must Read Sdn Bhd. Masih mahu mencuba nasib. Tidak sangka laman ini juga menjadi perantaranya. Mereka suka dengan beberapa artikel yang saya tulis. Saya hadir. 

     Natijahnya, dua proposal buku diluluskan untuk diterbitkan. Cuma perlu menghantar manuskrip yang saya SASARKAN salah satunya berjaya saya siapkan penghujung bulan 12 ini. Ketika orang sibuk dengan tarikh kiamat andaian Kaum Maya itu, saya sibuk merangka sasaran baru tahun 2013.

       Biarlah orang di barat sibuk menggali lubang untuk menyorok. Itu cara mereka menghadapi kiamat. Kita yang Islam ini teruskan kebaikan yang ingin dibuat. Nabi SAW pun pesan yang maksudnya, jika ada biji benih di tangan dan kiamat datang sekali pun tanam benih itu. Begitulah apa yang saya mahukan. Sebab kiamat itu pasti.

     Di tahun baru 2013, sasaran makin hampir. Walau tidak 3 atau 4 buah buku saya terbit, sekurang-kurangnya 2 buah berjaya saya langsaikan.

       Dan petang tadi saya menerima email daripada Must Read Sdn Bhd. Kata salah seorang orang kuatnya, ada tajuk buku yang hendak dibincang dengan saya. Mungkinkah tahun depan 3 buah buku saya berada di pasaran??

       Jangan takut mencabar diri!

      Wahai Tuhan, bantulah aku memanah tepat ke sasaran!





2 ulasan:

niey21 berkata...

wah...so impressed! all the best rodong~ :)tak sabar nak beli buku ko kat pesta buku 2013 nnt...:D

Mujahid Ilmu berkata...

assalamualaikum, saya pun baru mula nk menulis ni, kalau rajin sudi2 a jenguk blog saya, pencarisyurgawi.blogspot.com
-KIBA 2013