Isnin, Disember 10, 2012

Mencari Yang Halal Itu Fardu



Situasi 1
            Aishah dan Linda masuk beriringan ke dalam sebuah pasaraya. Sebuah troli ditarik Aishah lalu ditolak perlahan bersebelahan Linda. Sekeping kertas bertulis senarai barang dipegang Linda erat. Matanya tekun menatap barangan yang perlu dibeli bagi keperluan rumah sewa mereka.

 Ada lebih kurang 10 jenis barangan dan semuanya perlu dibeli agar tidak mendatangkan kesulitan nanti.Yang paling penting sudah tentulah senarai makanan sejuk beku. Kalau lapar, boleh juga digoreng untuk mengalas perut.

Sampai di bahagian sejuk beku, Linda berhenti. Aishah yang mengekori dengan troli di belakang juga berhenti mengejut. Dilihatnya Linda mengambil sebungkus makanan sejuk beku lalu terus diletakkan di dalam troli.

“Linda, tukar yang lain.” Aishah meletakkan semula makanan sejuk beku itu ke tempat asalnya.

“Kenapa pula?” Linda menyoal kehairanan.

“Cuba kau tengok betul-betul, bungkusan tu mana ada logo halal JAKIM. Entah apa bahan asas benda ni. Aku tengok pun macam pelik saja.” Aishah menjawab pertanyaan Linda sambil menunjuk kepada bungkusan tadi.

“Perlukah kita periksa satu-persatu, cari logo halal tu?” Linda kembali menyoal.

“Mestilah. Jika tidak mungkin kita akan makan benda yang haram. Nanti benda haram tu mendarah –daging dalam badan kita. Aku tak mahu kena bakar dengan api neraka sebab makan benda haram.” Menggeletar Aishah menjawab.

“Ish! Tak naklah macam tu. Kita ambil yang inilah. Ada logo halal Jakim.” Linda membalas sambil mengangkat bungkusan makanan sejuk-beku lain dan diletakkan di dalam troli.


Situasi 2

            Farid ingin membuat pinjaman perumahan. Setelah beberapa tahun hidup di rumah sewa, dia mengambil keputusan untuk memiliki rumah sendiri. Lebih selesa dan lebih menenangkan katanya.

            Namun dia berhadapan dengan satu masalah. Tidak tahu bank mana yang perlu dipilih untuk memohon pembiayaan bagi membeli rumah idamannya.

            Setelah bertanya beberapa orang kawan, dia dinasihatkan untuk membuat permohonan tersebut di bank XYZ. Kata mereka interest yang dikenakan lebih murah. Urusan pun mudah. Tidak seperti bank ABC Islamic, nama saja Islam tapi produknya mahal.

            Tanpa berlengah, dia terus pergi ke bank XYZ untuk menyelesaikan urusannya. Di dalam fikirannya ketika itu hanya terbayangkan rumah idamannya yang bakal dicat dengan warna kegemarannya.

Situasi Berbeza

            Sebenarnya dua situasi di atas menggambarkan bagaimana sikap ramai dikalangan kita ketika membeli barangan atau perkhidmatan. Jika menyentuh soal makanan, anak-anak kecil pun tahu perlunya melihat logo halal. Apatah lagi orang dewasa.

            Kita bimbang dan sangat risau jika makanan yang kita makan tidak mendapat pengesahan halal dari badan bertanggungjawab seperti Jakim.

            Setiap bungkusan diperhati serapi mungkin. Jika ada yang meragukan terus diletak dan dipilih bungkusan yang lain pula. Takut kalau-kalau ia menjadi darah dan daging lalu memberat timbangan dosa di akhirat nanti.

            Memang perbuatan ini sangat bagus dan digalakkan. Kita sangat dituntut untuk mencari yang halal. Dalam soal makanan, bukan halal sahaja bahkan dituntut mencari yang halal lagi terbaik buat tubuh kita.

            Namun, dalam rangka mencari yang halal ini, kita agak tempang. Tidak menyeluruh. Mungkin kita sangat prihatin dalam bab makanan tapi tidak dalam urusan kehidupan yang lain contohnya dalam bab harta.

            Lihat sahaja situasi kedua. Dalam mendapatkan perkhidmatan kewangan yang terbaik, kita tidak meletakkan ciri-ciri ia mesti halal dalam senarai pilihan. Yang kita lihat adakah ia murah, berpatutan,mudah dan sebagainya. Kita lupa bahawa dalam urusan berkenaan harta juga ada dosa yang mampu mencampakkan kita ke dalam neraka Allah SWT.

            Dalam usaha mencari dan membelanjakan harta kekayaan, ada halal dan haram yang harus kita beri perhatian dan telitikan sebaiknya. Jangan lupa, wang atau hasil kekayaan kita juga boleh jadi haram dan akan mendarah-daging dalam jasad kita. Akhirnya kita menempah jalan ke neraka.

            Apatah lagi dengan wang itulah kita belanjakan untuk membeli makanan, tempat tinggal, kenderaan dan sebagainya. Dengan segala kekayaan itulah kita tumpahkan kepada keluarga kita. Bukankah semua mereka pun akan terlibat sama memakan harta yang diharamkan Allah kepada manusia?

            Apakah pentingnya mencari logo halal pada makanan jika wang yang digunakan untuk membelinya haram? Sia-sia sahajalah usaha kita itu. Begitulah perlunya kita sedar bahawa dalam urusan melibatkan harta juga, ada perkara yang perlu kita telitikan sedalamnya.


1 ulasan:

Ameer Blizzard berkata...

Betul tu ustaz! Kwn2 saye slalu beli je kalau bnde tu menarik hti mreka.