Khamis, Jun 18, 2009

Umrahku Yang Pertama

Lama tidak menyentuh papan kekunci laptop saya ini, bahkan ditinggalkan sepi tanpa ada yang menyentuhnya. Bukan tidak mahu mengusik tetapi hampir dua minggu saya tidak berada di bumi Jordan ini.

Ya, saya pergi, tinggalkan kebiasaan saya buat seketika. Pergi menyahut seruan dari Illahi. Alhamdulillah saya dan beberapa orang sahabat berjumlah 14 orang dipilih oleh Allah untuk sama-sama menjadi tetamuNya di Tanah Suci Makkah dan Madinah, dibawa melihat Kaabah dan menziarahi pusara Nabi junjungan SAW.

Perjalanan yang bagi saya amat berbeza dengan kembara-kembara saya yang sebelumnya. Indah diulit berbagai rasa dari jiwa. Kadang rasa seronok yang tidak tergambarkan, kadang juga sayu bahkan malu menjadi tetamu Rabb yang Mulia sedang diri dibaluti kesalahan dan dosa.

Namun perjalanan selama 10 hari itu benar-benar mengetuk diri menyedari hakikat kehidupan sebagai hamba, bahkan menjentik kesedaran bahawa hidup yang sementara ini ada tanggungjawab, tujuan dan matlamat yang perlu dilunasi.

Saya bagai tercampak sendiri memuhasabah hati. Laluan sepanjang perjalanan ke Haramain ( Makkah dan Madinah ) benar-benar menyentuh hati saya. Kadang-kadang dalam lena yang panjang akibat kepenatan sepanjang perjalanan 24 jam dari bumi Syam ini saya sering terbanyangkan keadaan di zaman kebangkitan Islam. Keadaan muka bumi yang berbatu-batu, panas terik tanpa teduhan memaknakan sebuah keinsafan bahawa perjuangan Rasulullah SAW dan para sahabat itu bukan senang dan menuntut sebuah kecintaan yang mendalam.

Namun bagaimana ukuran kecintaan saya pada agama dan pada perjuangan?? Sanggupkah saya menghadapi keadaan dan suasana seperti itu. Hati hanya mampu meraung dari lubuk yang paling dalam.

Di sisi maqam Rasulullah SAW di Masjid Nabawi, saya pilu. Pertama kali saya menziarahi Insan agung Kekasih Allah itu diri bagai dibawa berkelana mengimbas suasana Madinah dahulunya.

" Salam ke atas kamu Ya Rasullullah, salam ke atas kamu Wahai Kekasih Allah "

Saya ulang-ulang salam kepada Insan yang begitu mencintai ummatnya itu. Tidak tercapai rasanya kecintaan saya sebegitu tinggi, tidak sedar mata bergenangan. Dalam penuh sesak diasak lautan manusia, dihimpit kiri dan kanan saya gagahkan juga ziarah yang pertama itu.

Hati rasa puas.

Perjalanan ke Makkah sedikit mendatangkan dugaan pada diri. Saya demam. perjalanan yang panjang hampir lapan jam menempuh padang pasir dan cuaca yang memerikkan betul-betul memukul hati untuk memberi kesan keinsafan yang dalam pada naluri.

" Ya Allah banyaknya dosa yang aku lakukan, jika panas yang hanya beberapa peratus di dunia ini tidak tertahan bagaimana nanti di mahsyar?? Bagaimana pula panas nerakaMu. Ya Allah, ampunkan dosa aku, kedua ibubapaku dan semua yang mengenaliku" - ratapan dari diri. Sesal dalam keinsafan.

Tika mula-mula menatap Baytullah yang Mulia. Diri terpesona, fikiran terpaku, hati jadi bisu. Gerakan bagai terkunci.

Binaan Kaabah itu benar-benar membawa lari perasaan bahkan diri.

Syukur yang amat kerana diberi rezeki oleh Allah SWT menjadi tetamunya di usia semuda ini. Anugerah ini amat beharga pada saya. Mungkin ada hikmah dan rahsia di sebalik ketentuanNya ini.

Saya hanya mampu bermohon pada Allah agar diberi petunjuk yang lurus dan hidayah serta taufiq dariNya.

Saya amat suka diam sendirian memandang kaabah, ia mendatangkan kebahagian yang tidak pernah saya kecapi. Terima kasih Ya Allah, Tuhan yang Maha Pemurah kerana memberi peluang yang sebesar ini pada hamba yang sering mengabaikan cinta pada Penciptanya.

I'tikaf di Masjidilharam selalu sahaja mendatangkan ketenangan dan kebahagian kepada diri. Malam-malam di sisi Baytullah tersemat erat dalam kenangan.

Saya mahu dijemput lagi.

Saya rindu menatapnya berkali-kali.

Hingga kini, sentiasa saya dibayangi suasana itu.

Indah dalam sendirian yang membahagiakan...

Doakan kita semua diberi kesempatan menjadi tetamuNya selepas ini, dan lagi, dan lagi.

3 ulasan:

Tanpa Nama berkata...

salam syukran utk entri umrah yg melentur jiwa.teruskan langkah tinta yg mampu mendidik hati sanubari.moga ada hikmahnya wa barakALLAHufik!-hamuz-

Mukhlisah berkata...

subhanallah. moga itu bukan yg terakhir..

Pemburu Redha Ilahi berkata...

salam...subhanalLAH.. bercucuran permata jernih terhambur dari kelopak ini. pilunya rasa dihati yang acap alpa dengan kasih cinta ILAHI. malunya merantai diri yang terlupa untuk mendalami cinta dari jiwa tulus sang Nabi.. berbahagialah dikau ya akhi...dalam dakapan cinta Ilahi Robbi.

doakan aku dinaungi rahmatNYA..
gentarnya hati ini kepadaNYA..

astaghfirulLAH..innaKA Antattawwabur rahiim.